Home > Komunikasi dan Konseling > Konseling

Konseling

May 10, 2009 1 Comment by lusa

A. Definisi Konseling

Konseling merupakan proses pemberian informasi obyektif dan lengkap, dilakukan secara sistematik dengan panduan komunikasi interpersonal, teknik bimbingan dan penguasaan pengetahuan klinik yang bertujuan untuk membantu seseorang mengenali kondisinya saat ini, masalah yang sedang dihadapi, dan menentukan jalan keluar atau upaya mengatasi masalah tersebut. (Saefudin, Abdul Bari : 2002).

Proses pemberian bantuan seseorang kepada orang lain dalam membuat suatu keputusan atau memecahkan suatu masalah melalui pemahaman terhadap fakta-fakta, harapan, kebutuhan dan perasaan-perasaan klien.

Proses melalui satu orang membantu orang lain dengan komunikasi, dalam kondisi saling pengertian bertujuan untuk membangun hubungan, orang yang mendapat konseling dapat mengekspresikan pikiran& perasaannya dengan cara tertentu sesuai dengan situasi, melalui pengalaman baru, mamandang kesulitan objektif sehingga dapat menghadapi masalah dengan tidak terlalu cemas dan tegang.( SCA.C STEERING COOMUTE, 1996).

Jadi konseling kebidanan adalah bantuan kepada orang lain dalam bentuk wawancara yang menuntut adanya komunikasi, interaksi yang mendalam dan usaha bersama antara konselor (bidan) dengan konseli (klien) untuk mencapai tujuan konseling yang dapat berupa pemecahan masalah, pemenuhan kebutuhan ataupun perubahan tingkah laku/ sikap dalam ruang lingkup pelayanan kebidanan”.

B. Tujuan Konseling

Tujuan konseling adalah :

  1. Pemecahan masalah, meningkatkan efektifitasindividu dalam pengambilan keputusan secara tepat.
  2. Pemenuhan kebutuhan, menghilangkan perasaan yang menekan/ mengganggu.
  3. Perubahan sikap dan tingkah laku.

C. Langkah Konseling

Ada 3 langkah pokok konseling yang harus dilaksanakan yaitu : (a) Pendahuluan, menciptakan kontak mengumpulkan data klien untuk mencari tahu penyebabnya; (b) Bagian inti/ pokok , mencari jalan keluar dan menentukan jalan keluar yang harus dipilih; (c) Bagian akhir, penyimpulan dari seluruh aspek kegiatan dan merupakan tahap penutupan untuk pertemuan berikutnya.

D. Prinsip Dasar Konseling

Kemampuan menolong orang lain digambarkan dalam sejumlah keterampilan yang digunakan seseorang sesuai dengan profesinya yang meliputi (HOPSAN, 1978) : (1) Pengajaran; (2) nasehat dan bimbingan ; (3) pengambilan tindakan langsung; (4) pengelolaan; (5) konseling.

E. Fungsi Konseling Kebidanan

Fungsi konseling adalah :

  1. Pencegahan : mencegah timbulnya masalah kesehatan.
  2. Penyesuaian : membantu klien mengalami perubahan biologis, psikologis, kultural dan lingkungan .
  3. Perbaikan : perbaikan terjadi bila ada penyimpangan perilaku klien
  4. Pengembangan : meningkatkan pengetahuan dan kemampuan serta peningkatan derajat kesehatan.

F. Hal Yang Harus Diperhatikan Dalam Konseling

Hal yang harus diperhatikan dalam konseling adalah :

  1. Iklim psikologis, suasana percakapan : Iklim psikologis, tindakan, perilaku, sikap dari orang lain yang mempunyai dampak terhadap diri kita. Contoh : bidan otoriter kepada klien -> feed back negatif.
  2. Sikap Konselor (Bidan) menurut “Rogers”, yaitu :
    a. Acceptance(Menerima) : Konselor menunjukkan sikap menerima, sehingga konseli merasa tidak ditolak, diacuhkan, didikte, tapi melainkan konseli merasa bahwa ia diterima sebagai dirinya sendiri. Terima klien dengan sikap terbuka dan apa adanya. Konselor memperhatikan tanpa pamrih, tanpa menguasai klien. Tulus dan ikhlas. Konselor harus menghargai konseli, apapun yang dikatakan konseli. Beri kesempatan pada klien untuk mengemukakan keluhan-keluhannya.
    b. Sikap tidak menilai
    c. Sikap percaya terhadap konselor
  3. Alam pikiran dari konseli ?dilihat dari dalam diri konseli sendiri
  4. Situasi konseling, persamaan persepsi sampai mendapat pengertian.

G. Teknik Konseling

Teknik konseling ada 3 yaitu :

  1. Pendekatan authoritatian atau directive, pusat dari keberhasilan konseling adalah dari konselor.
  2. Pendekatan non-directive atau conselei centred, konseli diberikan kesempatan untuk memimpin proses konseling dan memecahkan masalah sendiri.
  3. Pendekatan edetic, konselor menggunakan cara yang baik sesuai dengan masalah konseli.

H. Proses Konseling

Proses konseling terdiri dari 4 unsur kegiatan yaitu :

  1. Pembinaan hubungan baik (rapport) : Pembinaan hubungan baik dimulai sejak awal pertemuan dengan klien dan perlu dijaga seterusnya dengan :
    • Memberi salam pada awal setiap pertemuan.
    • Memperkenalkan diri
    • Menciptakan suasana nyaman dan aman.
    • Memberikan perhatian penuh pada klien (SOLER). S : Face your clients squarely (menghadap klien) & smile/ nod at clients (senyum/ mengganggukkan kepala). O : Open and Non Judgemental Facial Expression (ekspresi muka menunjukkan sikap terbuka dan tidak menilai). L : Lean Towards Client (tubuh condong kearah klien). E : Eye Contact in a culturally- Acceptable Manner (kontak mata/ tatap mata sesuia dengan cara yang diterima budaya setempat). R : Relaxed and Friendly Manner (santai dan sikap bersahabat).
    • Bersabar.
    • Tidak memotong pembicaraan klien
  2. Pengambilan keputusan, pemecahan masalah dan perencanaanSetelah mendapatkan dan memberikan cukup informasi sesuai dengan masalah dan kondisi klien, konselor membantu klien memecahkan masalah yang dihadapi atau membuat perencanaan untuk mengatasi masalah. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengambilan keputusan adalah
  3. (1) fisik, (2) emosional, (3) rasional, (4) praktikal, (5) interpesonal, (6) struktural.
  4. Menindaklanjuti pertemuan : Menindaklanjuti pertemuan konseling dengan membuat rangkuman, merencanakan pertemuan selanjutnya/ merujuk klien.

I. Faktor Penghambat Konseling

Faktor penghambat dalam konseling antara lain :

  1. Faktor individualKeterikatan budaya merupakan faktor individual yang dibawa seseorang dalam melakukan interaksi. Orientasi ini merupakan gabungan dari : (a) faktor fisik atau kepekaan panca indera, usia dan seks; (b) sudut pandang terhadap nilai-nilai; (c) faktor sosial pada sejarah keluarga dan relasi, jaringan sosial, peran dalam masyarakat, status sosial; (d) bahasa.
  2. Faktor yang berkaitan dengan interaksi, (a) tujuan dan harapan terhadap komunikasi; (b) sikap terhadap interaksi; (c) pembawaan diri terhadap orang lain; (d) sejarah hubungan.
  3. Faktor situasional
  4. Kompetensi dalam melakukan percakapan : Komunikasi dikatakan efektif bila ada sikap perilaku kompeten dari kedua belah pihak. Keadaan yang dapat menyebabkan putusnya komunikasi adalah : (a) kegagalan informasi penting; (b) perpindahan topik bicara; (c) tidak lancar; (d) salah pengertian.

J. Hasil Pelayanan Konseling Kebidanan

Harapan bidan setelah dilaksanakan konseling adalah kemandirian klien dalam :

  1. Peningkatan kemampuan klien dalam mengenali masalah, merumuskan pemecahan masalah, menilai hasil tindakan dengan tepat.
  2. Klien mempunyai pengalaman dalam menghadapi masalah kesehatan.
  3. Klien merasa percaya diri dalam menghadapi masalah.
  4. Munculnya kemandirian dalam pemecahan masalah kesehatan.

Referensi
Febrina, 2008. Pengertian KIP/K (Komunikasi Inter Personal/ Konseling), dipos 8 Februari : 19.41 WIB.
Tyastuti, dkk., 2008, Komunikasi & Konseling Dalam Praktik Kebidanan, Yogyakarta: Fitramaya.
Uripni, Sujianto, Indrawati, 2003. Komunikasi Kebidanan, Jakarta: EGC.

Kata Kunci

konseling adalah, sikap konselor, pengertian kip, konseling, faktor penghambat komunikasi interpersonal, pengaruh pemahaman diri terhadap proses kip/k, pengertian komunikasi konseling, komunikasi dalam konseling, program kie dalam pelayanan kb, contoh konseling kebidanan, faktor penghambat komunikasi antar pribadi, fungsi konseling kebidanan, makalah konseling kebidanan, contoh dialog konseling kebidanan, makalah konseling pada ibu hamil, contoh kasus konseling dalam kebidanan, soler dalam komunikasi, komunikasi dalam hubungan membantu, faktor pendukung komunikasi konseling, faktor pendukung dalam komunikasi konseling, faktor pendukung konseling, faktor pendukung dan penghambat komunikasi konseling, faktor pendukung dan penghambat dlm komunikasi konseling, hal yang perlu diperhatikan dalam konseling, pengertian dan prinsip komunikasi konseling.

Komunikasi dan Konseling
¬© LUSA.web.id   |   Share :  
lusa

About the author

Pengajar dan pendidik aktif di perguruan tinggi di Yogyakarta dan Surakarta. Selain itu, juga seorang praktisi kesehatan di Yogyakarta. Menghabiskan waktu luang berkumpul bersama keluarga (suami & anak) serta menulis di lusa.web.id.

One Response to “Konseling”

  1. awie says:

    thanks atas materinya. numpang download yach …. sukses selalu …

Leave a Reply