Home > Askeb II (Persalinan) > Persalinan Lama (Partus lama)

Persalinan Lama (Partus lama)

Mar 09, 2019 No Comments by lusa

Persalinan lama disebut juga dengan distosia, didefinisikan sebagai persalinan abnormal/sulit, partus lama, partus kasep ataupun partus terlantar.

Partus lama adalah persalinan berlangsung lebih dari 24 jam pada primi, dan lebih dari 18 jam pada multi (Mochtar, 1998).

Persalinan lama adalah persalinan (partus) lama yang ditandai dengan fase laten lebih dari 8 jam, persalinan telah berlangsung 12 jam atau lebih tanpa kelahiran bayi, dan dilatasi serviks di kanan garis waspada pada partograf (Wiknjosastro, 2002).

Persalinan lama adalah persalinan yang berlangsung lebih dari 18 jam yang dimulai dari tanda-tanda persalinan (Ardhiyanti, 2016).

Partus kasep adalah fase terakhir dari suatu persalinan yang macet dan berlangsung terlalu lama sehingga timbul komplikasi pada ibu dan bayi (Mochtar, 1998).

Partus tak maju adalah persalinan dengan his adekuat tidak menunjukkan kemajuan pembukaan serviks, penurunan kepala, dan putar paksi selama 2 jam terakhir (Mochtar, 1998).

Masalah Persalinan Lama

Faktor Predisposisi Persalinan Lama

Etiologi Persalinan Lama

Bergantung pada pengawasan selama hamil, pertolongan persalinan yang baik, dan penatalaksanaannya.

Penyebab: kelainan letak janin; kelainan his; janin besar; kelainan panggul; pimpinan persalinan yang salah; kelainan kongenital; primitua; perut gantung, grandemulti; ketuban pecah dini.

Menurut Sarwono (2002), penyebab persalinan lama digolongkan menjadi 3: Kelainan tenaga (his), kelainan janin dan kelainan jalan lahir.

Kelainan Tenaga (His)

His yang tidak normal dalam kekuatan atau sifatnya menyebabkan kerintangan pada jalan lahir yang lazim terdapat pada setiap persalinan, tidak dapat diatasi sehingga persalinan mengalami hambatan atau kemacetan. Kelainan his disebabkan karena inersia uteri, yaitu: sifat his biasa, fundus berkontraksi lebih kuat dan lebih dahulu pada bagian lainnya. Incoordinate uterine action, yaitu: sifat his berubah, tonus otot uterus meningkat, juga di luar his dan kontraksinya berlangsung seperti biasa karena tidak ada sinkronisasi antara kontraksi.

Kelainan Janin

Persalinan dapat mengalami gangguan atau kemacetan karena kelainan dalam letak atau bentuk janin (janin besar atau ada kelainan konginetal janin).

Kelainan Jalan Lahir

Kelainan dalam bentuk atau ukuran jalan lahir bisa menghalangi kemajuan persalinan atau menyebabkan kemacetan.

Gejala Klinik Persalinan Lama

Pada ibu: gelisah; letih, suhu badan meningkat, berkeringat, nadi cepat, pernapasan cepat, dan meteorismus (perut kembung).

Pada janin: djj cepat/tidak teratur, air ketuban bercampur mekonium, warna hijau, berbau, kaput suksedaneum besar, moulase yang hebat, kematian janin (Mochtar, R. 1998).

Gejala Utama Persalinan Lama

Klasifikasi Persalinan Lama

  • Fase laten memanjang: fase laten yang melampaui 20 jam pada primi gravida atau 14 jam pada multipara.
  • Fase aktif memanjang: fase aktif yang berlangsung lebih dari 12 jam pada primi gravida dan lebih dari 6 jam pada multigravida, serta laju dilatasi serviks kurang dari 1,5 cm per jam.
  • Kala II lama: kala II yang berlangsung lebih dari 2 jam pada primigravida dan 1 jam pada multipara.

Diagnosis Persalinan Lama

 

Tanda dan gejalaDiagnosis
  • Serviks tidak membuka
  • Tidak ada his atau his tidak teratur
  • Pembukaan serviks tidak melewati 4 cm sesudah 8 jam inpartu dengan his yang teratur
  • Fase laten memanjang
  • Pembukaan serviks melewati kanan garis waspada partograf
  • Frekuensi his berkurang dari 3 kali dalam 10 menit dan lamanya kurang dari 40 detik
  • Pembukaan serviks dan turunnya bagian janin yang dipresentasi tidak maju dengan kaput, terdapat moulase yang hebat, oedema serviks, tanda ruptura uteri imminens, gawat janin
  • Disproporsi sefalopelvik
  • Kelainan presentasi (selain vertex dengan oksiput anterior)
  • Malpresentasi atau malposisi
  • Pembukaan serviks lengkap, ibu ingin mengedan, tetapi tak ada kemajuan penurunan

Dampak Persalinan Lama

Bagi ibu: atonia uteri, laserasi, perdarahan, infeksi, kelelahan ibu, shock, persalinan dengan tindakan.

Bagi janin: asfiksia, trauma cerebri yang disebabkan oleh penekanan pada kepala janin, cedera akibat tindakan ekstraksi dan rotasi dengan forceps yang sulit, pecahnya ketuban lama sebelum kelahiran, kematian janin.

Persalinan lama dapat menyebabkan infeksi, kehabisan tenaga, dehidrasi, dan perdarahan post partum yang dapat menyebabkan kematian ibu.

Pada janin akan terjadi infeksi, cedera dan asfiksia yang dapat meningkatkan kematian bayi (Kusumahati, 2010 dalam Ardhiyanti, 2016).

Penanganan Persalinan Lama

Penanganan Umum

  1. Perawatan pendahuluan
    • Nilai dengan segera keadaan umum ibu hamil dan janin (termasuk tanda vital dan tingkat dehidrasinya).
    • Kaji nilai partograf, tentukan apakah pasien berada dalam persalinan; nilai frekuensi dan lamanya his.
    • Suntikan cortone asetat: 100-200 mg IM.
    • Penisilin prokain: 1 juta IU IM.
    • Streptomisin: 1 gr IM.
    • Infus cairan: larutan garam fisiologis; larutan glukose 5% pada janin pertama: 1 liter/jam.
    • Istirahat 1 jam untuk observasi, kecuali harus segera bertindak.
  2. Pertolongan

Dapat dilakukan partus spontan, ekstraksi vakum, ekstraksi forsep, manual aid pada letak sungsang, embriotomi bila janin meninggal, SC, dll

Penanganan Khusus

Fase laten memanjang

  1. Jika his berhenti, pasien disebut belum inpartu atau persalinan palsu. Jika his makin teratur dan pembukaan makin bertambah lebih dari 4 cm, masuk dalam fase laten.
  2. Jika fase laten lebih dari 8 jam dan tidak ada tanda-tanda kemajuan, lakukan penilaian ulang terhadap serviks:
    • Jika tidak ada perubahan pada pendataran atau pembukaan serviks dan tidak ada gawat janin, mungkin pasien belum inpartu.
    • Jika ada kemajuan dalam pendataran dan pembukaan serviks, lakukan amniotomi dan induksi persalinan dengan oksitosin atau prostaglandin (lakukan penilaian setiap 4 jam; jika pasien tidak masuk fase aktif setelah pemberian oksitosin selama 8 jam, lakukan SC).
    • Jika didapatkan tanda-tanda infeksi (demam, cairan vagina berbau), maka lakukan akselerasi persalinan dengan oksitosin; berikan antibiotik kombinasi sampai persalinan.
    • Jika ada kemajuan dalam pendataran dan pembukaan serviks, lakukan amniotomi dan induksi persalinan dengan oksitosin atau prostaglandin (lakukan penilaian setiap 4 jam; jika pasien tidak masuk fase aktif setelah pemberian oksitosin selama 8 jam, lakukan SC).
    • Jika didapatkan tanda-tanda infeksi (demam, cairan vagina berbau), maka lakukan akselerasi persalinan dengan oksitosin; berikan antibiotik kombinasi sampai persalinan.

Fase aktif memanjang

  1. Jika tidak ada tanda-tanda disproporsi sefalopelvik atau obstruksi dan ketuban masih utuh, pecahkan ketuban.
  2. Nilai his
    • Jika his tidak adekuat (kurang dari 3 his dalam 10 menit dan lamanya kurang dari 40 detik) pertimbangkan adanya inertia uteriJika his adekuat (3 kali dalam 10 menit dan lamanya lebih dari 40 detik), pertimbangkan adanya disproporsi, obstruksi, malposisi atau malpresentasi.
    • Lakukan penanganan umum yang akan memperbaiki his dan mempercepat kemajuan persalinan.

Kala II lama

  1. Memimpin ibu meneran jika ada dorongan untuk meneran spontan.
  2. Jika tidak ada malposisi/malpresentasi berikan drip oksitosin.
  3. Jika tidak ada kemajuan penurunan kepala:
    • Jika letak kepala lebih dari 1/5 di atas simfisis pubis atau bagian tulang kepala dari stasion (0) lakukan ekstraksi vakum.
    • Jika kepala antara 1/5 – 3/5 di atas simfisis pubis lakukan ekstraksi vakum.
    • Jika kepala lebih dari 3/5 di atas simfisis pubis lakukan SC.

Kepustakaan

Ardhiyanti, Y. 2016. Faktor Yang Berhubungan dengan Kejadian Persalinan Lama di RSUD Arifin Achmad Pekanbaru. Jurnal. Jurnal Kesehatan Komunitas, Vol. 3, No. 2, Mei 2016 . P 83-87.
Manuaba, IBG. 2010 . Ilmu kebidanan Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana Untuk Pendidikan Bidan. Jakarta: EGC.
Mochtar, R. 1998. Sinopsis Obstetri: Obstetri Fisiologi, Obstetri Patologi. Jakarta: EGC. Hlm: 384-386.
Prawirohardjo, S. 2010. Ilmu Kebidanan . Jakarta: PT. Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.
Prawirohardjo, S. 2010. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta: PT Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. Hlm. M-47 sd M-58.
Soviyati, E. 2016. Faktor-faktor Yang Berhubungan Dengan Lama Persalinan Di RSUD 45 Kuningan Jawa Barat Tahun 2015. Jurnal. Jurnal Bidan “Midwife Jounal, Volume 2, No. 1 Januari 2016. P 33-43.
Wiknjosastro, H. 2002. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina. Pustaka Sarwono. WHO. 2013. Buku Saku Pelayanan Kesehatan Ibu di Fasilitas Kesehatan Dasar dan Rujukan. Pedoman Bagi Tenaga Kesehatan. Jakarta: Kemenkes RI. Hlm: 137-139.
Image, womenshealth.gov

Kata Kunci

askeb partus tak maju.

Askeb II (Persalinan)
© LUSA.web.id   |   Share :  
lusa

About the author

Pengajar dan pendidik aktif di perguruan tinggi di Yogyakarta dan Surakarta. Selain itu, juga seorang praktisi kesehatan di Yogyakarta. Menghabiskan waktu luang berkumpul bersama keluarga (suami & anak) serta menulis di lusa.web.id.
Comments are closed.