Home > Askeb III (Nifas) > Masalah Menyusui Pada Bayi

Masalah Menyusui Pada Bayi

Jan 15, 2010 3 Comments by lusa

Masalah pada bayi dapat berupa bayi sering menangis, bingung puting, bayi dengan kondisi tertentu seperti BBLR, ikterus, bibir sumbing, bayi kembar, bayi sakit, bayi dengan lidah pendek (lingual frenulum), bayi yang memerlukan perawatan.

Bayi Sering Menangis

Tangisan bayi dapat dijadikan sebagai cara berkomuniksi antara ibu dan buah hati. Pada saat bayi menangis, maka cari sumber penyebabnya. Dan yang paling sering karena kurang ASI.

Bayi Bingung Puting (Nipple Confusion)

Bingung Puting (Nipple Confusion) terjadi akibat pemberian susu formula dalam botol yang berganti-ganti. Hal ini akibat mekanisme menyusu pada puting susu ibu berbeda dengan mekanisme menyusu pada botol. Menyusu pada ibu memerlukan kerja otot-otot pipi, gusi, langit-langit dan lidah. Sedangkan menyusu pada botol bersifat pasif, tergantung pada faktor pemberi yaitu kemiringan botol atau tekanan gravitasi susu, besar lubang dan ketebalan karet dot.

Tanda bayi bingung puting antara lain:

  1. Bayi menolak menyusu
  2. Isapan bayi terputus-putus dan sebentar-bentar
  3. Bayi mengisap puting seperti mengisap dot

Hal yang perlu diperhatikan agar bayi tidak bingung puting antara lain:

  1. Berikan susu formula menggunakan sendok ataupun cangkir.
  2. Berikan susu formula dengan indikasi yang kuat.

Bayi dengan BBLR dan Bayi Prematur

Bayi dengan berat badan lahir rendah, bayi prematur maupun bayi kecil mempunyai masalah menyusui karena refleks menghisapnya lemah. Oleh karena itu, harus segera dilatih untuk menyusu.
Bila bayi dirawat di rumah sakit, harus lebih sering dijenguk, disentuh dengan kasih sayang dan bila memungkinkan disusui.

Bayi dengan Ikterus

Ikterik pada bayi sering terjadi pada bayi yang kurang mendapatkan ASI. Ikterik dini terjadi pada bayi usia 2-10 hari yang disebabkan oleh kadar bilirubin dalam darah tinggi.
Untuk mengatasi agar tidak terjadi hiper bilirubinemia pada bayi maka:

  1. Segeralah menyusui bayi setelah lahir.
  2. Menyusui bayi, sesering mungkin tanpa jadwal dan on demand.

Oleh karena itu, menyusui dini sangat penting karena bayi akan mendapat kolustrum. Kolustrum membantu bayi mengeluarkan mekonium, bilirubin dapat dikeluarkan melalui feses sehingga mencegah bayi tidak kuning.

Bayi dengan Bibir Sumbing

Bayi dengan bibir sumbing tetap masih bisa menyusu. Pada bayi dengan bibir sumbing pallatum molle (langit-langit lunak) dan pallatum durum (langit-langit keras), dengan posisi tertentu masih dapat menyusu tanpa kesulitan. Meskipun bayi terdapat kelainan, ibu harus tetap menyusui karena dengan menyusui dapat melatih kekuatan otot rahang dan lidah.
Anjuran menyusui pada keadaan ini dengan cara:

  1. Posisi bayi duduk.
  2. Saat menyusui, puting dan areola dipegang.
  3. Ibu jari digunakan sebagai penyumbat celah pada bibir bayi.
  4. Asi perah diberikan pada bayi dengan labiopalatoskisis (sumbing pada bibir dan langit-langit).

Bayi Kembar

Posisi yang dapat digunakan pada saat menyusui bayi kembar adalah dengan posisi memegang bola (football position). Pada saat menyusui secara bersamaan, bayi menyusu secara bergantian. Susuilah bayi sesering mungkin. Apabila bayi ada yang dirawat di rumah sakit, berikanlah ASI peras dan susuilah bayi yang ada dirumah. Agar ibu dapat beristirahat maka sebaiknya mintalah bantuan pada anggota keluarga atau orang lain untuk mengasuh bayi Anda.

Bayi Sakit

Bayi sakit dengan indikasi khusus tidak diperbolahkan mendapatkan makanan per oral, tetapi pada saat kondisi bayi sudah memungkinkan maka berikan ASI. Menyusui bukan kontraindikasi pada bayi sakit dengan muntah-muntah ataupun diare. Posisi menyusui yang tepat dapat mencegah timbulnya muntah, antara lain dengan posisi duduk. Berikan ASI sedikit tapi sering kemudian sendawakan. Pada saat bayi akan ditidurkan, posisikan tengkurap atau miring kanan untuk mengurangi bayi tersedak karena regurgitasi.

Bayi dengan Lidah Pendek (Lingual Frenulum)

Bayi dengan lidah pendek atau lingual frenulum (jaringan ikat penghubung lidah dan dasar mulut) yang pendek dan tebal serta kaku tak elastis, sehingga membatasi gerak lidah dan bayi tidak dapat menjulurkan lidahnya untuk “mengurut” puting dengan optimal.
Akibat lidah bayi tidak sanggup “memegang” puting dan areola dengan baik, maka proses laktasi tidak dapat berjalan dengan sempurna. Oleh karena itu, ibu dapat membantu dengan menahan kedua bibir bayi segera setelah bayi dapat “menangkap” putting dan areola dengan benar. Kemudian posisi kedua bibir bayi dipertahankan agar tidak berubah-ubah.

Bayi yang Memerlukan Perawatan

Pada saat bayi sakit dan memerlukan perawatan, padahal bayi masih menyusu, sebaiknya ibu tetap merawat dan memberikan ASI. Apabila tidak terdapat fasilitas, maka ibu dapat memerah ASI dan menyimpannya. Cara penyimpanan ASI perahpun juga perlu diperhatikan, agar tidak mudah basi.

Menyusui dalam Keadaan Darurat

Masalah pada keadaan darurat misalnya: kondisi ibu yang panik sehingga produksi ASI dapat berkurang; makanan pengganti ASI tidak terkontrol.
Rekomendasi untuk mengatasi keadaan darurat tersebut antara lain: pemberian ASI harus dilindungi pada keadaan darurat, pemberian makanan pengganti ASI (PASI) dapat diberikan dalam kondisi tertentu dan hanya pada waktu dibutuhkan; bila memungkinkan pemberian PASI tidak menggunakan botol.

Referensi

Ambarwati, 2008. Asuhan Kebidanan Nifas. Yogyakarta: Mitra Cendikia. (hlm: 55-62).
Program Manajemen Laktasi, 2004. Buku Bacaan Manajemen Laktasi. Jakarta. (bab 5, hlm : 9-14)

Kata Kunci

labiopalatoskisis, masalah pada masa nifas, masalah-masalah dalam menyusui, makalah proses laktasi, makalah tentang menyusui, masalah pada bayi, masalah pada asi, masalah menyusui pada ibu, posisi bayi menyusu apabila dengan keadaan sumbing, masalah masalah dalam menyusui, askeb batita menyusu, makalah proses menyusui dan laktasi pdf, makalah masalah pemberian asi, makalah konsep laktasi dan menyusui, labio palato skisis, Bayi Sakit, bayi dengan masalah menyusui, askeb nifas dengan bayi bingung puting, tentang menyusi pada ibu nifas.

Askeb III (Nifas)
© LUSA.web.id   |   Share :  
lusa

About the author

Pengajar dan pendidik aktif di perguruan tinggi di Yogyakarta dan Surakarta. Selain itu, juga seorang praktisi kesehatan di Yogyakarta. Menghabiskan waktu luang berkumpul bersama keluarga (suami & anak) serta menulis di lusa.web.id.

3 Responses to “Masalah Menyusui Pada Bayi”

  1. esti says:

    assalamualaikum, mau tanya, apakah hubungannya marning jagung dengan lancarnya ASI pada ibu menyusui? sangat membantu sekali dalam kuliah saya. terima kasih :)

    • lusa says:

      Waalaikum salam …

      Jagung merupakan makanan pokok selain beras. Adapun kandungan nilai gizi jagung per 100 gram bahan adalah:
      – Kalori : 355 Kalori
      – Protein : 9,2 gr
      – Lemak : 3,9 gr
      – Karbohidrat : 73,7 gr
      – Kalsium : 10 mg
      – Fosfor : 256 mg
      – Ferrum : 2,4 mg
      – Vitamin A : 510 SI
      – Vitamin B1 : 0,38 mg
      – Air : 12 gr
      (Sumber Direktorat Gizi, Departemen Kesehatan Republik Indonesia)

      Sediaoetama (1999) berpendapat bahwa kadar zat gizi di dalam jagung lebih tinggi daripada beras. Seperti kadar protein, lemak, phospor, tiamin dan vitamin A lebih tinggi di dalam jagung.

      Kebutuhan gizi dalam makanan terpenuhi dan pola makan yang teratur, akan membantu meningkatkan produksi ASI. Dengan kata lain, makanan yang dikonsumsi ibu mempunyai peran dapat melancarkan ASI.
      Mbak esti bisa membaca atikel tentang upaya memperbanyak ASI di http://www.lusa.web.id/upaya-memperbanyak-asi/

  2. linda says:

    Assalamualaikum
    Bayi saya umur 16 bulan sekarang, sejak lahir dia menyusui 7 bulan pertama Exlusive ASI dan sampai umur 14 bulan, tetapi 2 bulan terakhir ini dia tidak mau minum ASI lagi. Saya sudah berusaha untuk tetap memberinya ASI tapi dia menolak. Saya sedih dan stress karena dia menolak minum ASI , Saya sudah mencari cari penyebab mengapa dia menolak ASI, saya makan baik dengan nutrisi baik .Memang pada waktu dia tidak mau ASI dia terkena cacar sejak itulah dia menolak ASI. sekarang saya masih memberinya ASI dengan cara saya pompa, setiap hari saya pompa tapi ASI sudah tidak sebanyak sewaktu dia mengisap susu. Saya bingung, produksi susu ASI saya masih ada walau sedikit sekali, Saya ingin bayi saya kembali menyusu lagi. Tolong beri saya saran bagaimana agar bayi saya kembali mengisap puting. setiap kali saya dodorkan dia menolak, saya tidak memaksanya tapi tetap saya tawarkan. terima kasih

Leave a Reply