Home > Gizi > Gizi Buruk

Gizi Buruk

Jun 13, 2009 14 Comments by lusa

Tujuan utama pembangunan nasional adalah peningkatan kualitas sumber daya manuasia (SDM) yang dilakukan secara berkelanjutan. Upaya peningkatan kualitas SDM dimulai dengan perhatian utama pada proses tumbuh kembang anak sejak pembuahan sampai mencapai dewasa muda. Pada masa tumbuh kembang ini, pemenuhan kebutuhan dasar anak seperti perawatan dan makanan bergizi yang diberikan dengan penuh kasih sayang dapat membentuk SDM yang sehat, cerdas dan produktif.

Masalah gizi adalah masalah kesehatan masyarakat yang penanggulangannya tidak dapat dilakukan dengan pendekatan medis dan pelayanan kesehatan saja. Masalah gizi disamping merupakan sindrom kemiskinan yang erat kaitannya dengan masalah ketahanan pangan di tingkat rumah tangga dan juga menyangkut aspek pengetahuan serta perilaku yang kurang mendukung pola hidup sehat. Keadaan gizi masyarakat akan mempengaruhi tingkat kesehatan dan umur harapan hidup yang merupakan salah satu unsur utama dalam penentuan keberhasilan pembangunan negara yang dikenal dengan istilah Human Development Index (HDI).

Secara umum di Indonesia terdapat dua masalah gizi utama yaitu kurang gizi makro dan kurang gizi mikro Kurang gizi makro pada dasarnya merupakan gangguan kesehatan yang disebabkan oleh kekurangan asupan energi dan protein. Masalah gizi makro adalah masalah gizi yang utamanya disebabkan ketidakseimbangan antara kebutuhan dan asupan energi dan protein. Kekurangan zat gizi makro umumnya disertai dengan kekurangan zat gizi mikro.

Data Susenas menunjukkan bahwa prevalensi gizi kurang menurun dari 37,5 % (1989) menjadi 24,6 % (2000). Namun kondisi tersebut tidak diikuti dengan penurunan prevalensi gizi buruk bahkan prevalensi gizi buruk cenderung meningkat.

Gizi buruk adalah suatu kondisi di mana seseorang dinyatakan kekurangan nutrisi, atau dengan ungkapan lain status nutrisinya berada di bawah standar rata-rata. Nutrisi yang dimaksud bisa berupa protein, karbohidrat dan kalori. Di Indonesia, kasus KEP (Kurang Energi Protein) adalah salah satu masalah gizi utama yang banyak dijumpai pada balita.

Penyebab Gizi Buruk

Banyak faktor yang mengakibatkan terjadinya kasus gizi buruk. Menurut UNICEF ada dua penyebab langsung terjadinya gizi buruk, yaitu :

  1. Kurangnya asupan gizi dari makanan. Hal ini disebabkan terbatasnya jumlah makanan yang dikonsumsi atau makanannya tidak memenuhi unsur gizi yang dibutuhkan karena alasan sosial dan ekonomi yaitu kemiskinan.
  2. Akibat terjadinya penyakit yang mengakibatkan infeksi. Hal ini disebabkan oleh rusaknya beberapa fungsi organ tubuh sehingga tidak bisa menyerap zat-zat makanan secara baik.

Faktor lain yang mengakibatkan terjadinya kasus gizi buruk yaitu:

  1. Faktor ketersediaan pangan yang bergizi dan terjangkau oleh masyarakat
  2. Perilaku dan budaya dalam pengolahan pangan dan pengasuhan asuh anak
  3. Pengelolaan yang buruk dan perawatan kesehatan yang tidak memadai.

Menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), ada 3 faktor penyebab gizi buruk pada balita, yaitu:

  1. Keluarga miskin
  2. Ketidaktahuan orang tua atas pemberian gizi yang baik bagi anak
  3. Faktor penyakit bawaan pada anak, seperti: jantung, TBC, HIV/AIDS, saluran pernapasan dan diare.

Indikasi Gizi Buruk

Untuk KEP ringan dan sedang, gejala klinis yang bisa dijumpai pada anak adalah berupa kondisi badan yang tampak kurus. Sedangkan gejala klinis KEP berat/gizi buruk secara garis besar bisa dibedakan menjadi tiga tipe: marasmus, kwashiorkor dan marasmic-kwashiorkor.

Tipe Gizi Buruk

Tipe gizi buruk terbagi menjadi tiga tipe yaitu Kwasiorkor, Marasmus dan Marasmic-Kwashiorkor.

Kwasiorkor

Kwasiorkor memiliki ciri-ciri:

  1. Edema (pembengkakan), umumnya seluruh tubuh (terutama punggung kaki dan wajah) membulat dan lembab
  2. Pandangan mata sayu
  3. Rambut tipis kemerahan seperti warna rambut jagung dan mudah dicabut tanpa rasa sakit dan mudah rontok
  4. Terjadi perubahan status mental menjadi apatis dan rewel
  5. Terjadi pembesaran hati
  6. Otot mengecil (hipotrofi), lebih nyata bila diperiksa pada posisi berdiri atau duduk
  7. Terdapat kelainan kulit berupa bercak merah muda yang meluas dan berubah warna menjadi coklat kehitaman lalu terkelupas (crazy pavement dermatosis)
  8. Sering disertai penyakit infeksi yang umumnya akut
  9. Anemia dan diare.

Marasmus

Marasmus memiliki ciri-ciri:

  1. Badan nampak sangat kurus seolah-olah tulang hanya terbungkus kulit
  2. Wajah seperti orang tua
  3. Mudah menangis/cengeng dan rewel
  4. Kulit menjadi keriput
  5. Jaringan lemak subkutis sangat sedikit sampai tidak ada (baggy pant/pakai celana longgar)
  6. Perut cekung, dan iga gambang
  7. Seringdisertai penyakit infeksi (umumnya kronis berulang)
  8. Diare kronik atau konstipasi (susah buang air).

Marasmic-Kwashiorkor

Adapun marasmic-kwashiorkor memiliki ciri gabungan dari beberapa gejala klinis kwashiorkor dan marasmus disertai edema yang tidak mencolok.

Pencegahan Gizi Buruk

Beberapa cara untuk mencegah terjadinya gizi buruk pada anak

  1. Memberikan ASI eksklusif (hanya ASI) sampai anak berumur 6 bulan. Setelah itu, anak mulai dikenalkan dengan makanan tambahan sebagai pendamping ASI yang sesuai dengan tingkatan umur, lalu disapih setelah berumur 2 tahun.
  2. Anak diberikan makanan yang bervariasi, seimbang antara kandungan protein, lemak, vitamin dan mineralnya. Perbandingan komposisinya: untuk lemak minimal 10% dari total kalori yang dibutuhkan, sementara protein 12% dan sisanya karbohidrat.
  3. Rajin menimbang dan mengukur tinggi anak dengan mengikuti program Posyandu. Cermati apakah pertumbuhan anak sesuai dengan standar di atas. Jika tidak sesuai, segera konsultasikan hal itu ke dokter.
  4. Jika anak dirawat di rumah sakit karena gizinya buruk, bisa ditanyakan kepada petugas pola dan jenis makanan yang harus diberikan setelah pulang dari rumah sakit.
  5. Jika anak telah menderita karena kekurangan gizi, maka segera berikan kalori yang tinggi dalam bentuk karbohidrat, lemak, dan gula. Sedangkan untuk proteinnya bisa diberikan setelah sumber-sumber kalori lainnya sudah terlihat mampu meningkatkan energi anak. Berikan pula suplemen mineral dan vitamin penting lainnya. Penanganan dini sering kali membuahkan hasil yang baik. Pada kondisi yang sudah berat, terapi bisa dilakukan dengan meningkatkan kondisi kesehatan secara umum. Namun, biasanya akan meninggalkan sisa gejala kelainan fisik yang permanen dan akan muncul masalah intelegensia di kemudian hari.

Gagal Tumbuh

Gagal tumbuh adalah bayi atau anak dengan pertumbuhan fisik kurang secara bermakna dibanding anak sebayanya.

Tanda-tanda gagal tumbuh

  1. Kegagalan mencapai tinggi dan berat badan ideal
  2. Hilangnya lemak dibawah kulit secara signifikan
  3. Berkurangya massa otot
  4. Infeksi berulang.

Faktor penyebab gagal tumbuh

  1. Faktor sosial, rendahnya pengetahuan masyarakat tentang pentingya makanan bergizi bagi pertumbuhan anak.
  2. Faktor kemiskinan, rendahnya pendapatan masyarakat menyebabkan kebutuhan paling mendasar sering kali tidak bisa dipenuhi.
  3. Laju pertumbuhan penduduk yang tidak diimbangi dengan bertambahnya ketersediaan bahan pangan.
  4. Infeksi, disebabkan oleh rusaknya beberapa fungsi organ tubuh sehingga tidak bisa menyerap zat-zat makanan secara baik.

Pengobatan Gizi Buruk

  1. Pada stadium ringan dengan perbaikan gizi.
  2. Pengobatan pada stadium berat cenderung lebih kompleks karena masing-masing penyakit harus diobati satu persatu. Penderitapun sebaiknya dirawat di Rumah Sakit untuk mendapat perhatian medis secara penuh.

Referensi :

Anonim. 2007. Ciri-Ciri Kurang Gizi. Diakses 15 Desember 2008: Portal Kesehatan Online.
Anonim. 2008. Kalori Tinggi Untuk Gizi Buruk. Diakses 15 Desember 2008: Republika Online.
Nency, Y. 2005. Gizi Buruk, Ancaman Generasi Yang Hilang. Inpvasi Edisi Vol. 5/XVII/ November 2005: Inovasi Online
Notoatmojo, S. 2003. Prinsip-Prinsip Dasar Ilmu Kesehatan Masyarakat. Cetakan Ke-2. Jakarta: Rineka Cipta
Disajikan oleh Dwi Trisnawati, Novita Kusuma Astuti, Nuraini, Nurhuda, Rian Motik, Sri Winahyu & Yulita Eka Fatmawati (Mahasiswi Akbid KH Angkatan 2008).
Image, faqs.org

Kata Kunci

penyebab gizi buruk, pengertian gizi buruk, makalah gizi buruk, gizi buruk, pencegahan gizi buruk, laporan pendahuluan gizi buruk, makalah tentang gizi buruk, akibat gizi buruk, jurnal gizi buruk, penyebab gizi buruk di indonesia, patofisiologi gizi buruk, cara mengatasi gizi buruk, faktor gizi buruk, definisi gizi buruk menurut who, makalah gizi buruk pada anak, LP gizi buruk, makalah gizi buruk pada balita, etiologi gizi buruk, faktor penyebab gizi buruk, ciri-ciri gizi buruk, prevalensi gizi buruk, mengatasi gizi buruk, www penyebab gizi buruk, manakah faktor utama penyebab gizi buruk apakah karena infeksi atau asupan makanan, terjadinya gizi buruk.

Gizi
© LUSA.web.id   |   Share :  
lusa

About the author

Pengajar dan pendidik aktif di perguruan tinggi di Yogyakarta dan Surakarta. Selain itu, juga seorang praktisi kesehatan di Yogyakarta. Menghabiskan waktu luang berkumpul bersama keluarga (suami & anak) serta menulis di lusa.web.id.

14 Responses to “Gizi Buruk”

  1. ezi says:

    faktor faktor penyebab gizi buruk………….??

  2. fera sutrachmi(114,jurusan gizi) says:

    prihatin masih ada anak yang terkena gizbur.padahal sudah ada posyandu…berarti masih perlu kontrol lebih.apalagi daerah yang terkena itu-itu saja.selain dari aspek pangan/kesehatan dan ekonomi mungkin perlu pendampingan aspek psikologi sehingga orang tuanya sudah aware masalah ini.

  3. dwi amalia says:

    Memang benar banyak sekali di lingkungan sekitar kita yang mengalami gizi buruk tanpa disadari oleh orang tua nya yang menganggap bahwa anaknya baik – baik saja…
    oleh karena itu, harus mendapat perhatian lebih dari pihak – pihak yang berkaitan…
    thanks atas info nya…

  4. Ariani says:

    Kok gak ad usulan dan saran gizi buruk’a sih ?
    Pdahal dah hmpir lengkap lloe !
    Hmmb . . Btw .
    Thx before :D

    • lusa says:

      masukan yang bagus… tapi nanti dilengkapi sendiri dulu yak… hehehe..

      sami-sami deh mba Ariani…
      moga tetap bermanfaat … :)

  5. aprilistarika says:

    apa ajah yg menjadi aspek psikologis yang bisa menjadi aware terhadap para orang tua..
    karena menurut sya gizi buruk banyak terjadi pada keluarga dengan ekonomi lemah…

  6. chacha says:

    apakah Gizi Buruk MErupakan PenyAkit Yang ditimbulkan oleh Global Warming,,?

  7. Angkit_Ayu says:

    mbak boleh nanya nam penulis web ini???
    makasie…

  8. Irwan Kenedi says:

    Memang benar tapi apakah tidak ada faktor lain nya yang dapat menyebab kan gizi buruk….
    Misal: Faktor keturunan

    • lusa says:

      Penyebab gizi buruk secara langsung, antaranya:
      1. Asupan gizi yang tidak seimbang;
      2. Penyakit infeksi.

      Adapun penyebab tidak langsung gzi buruk, diantaranya:
      1. Tidak cukup ketersediaan pangan;
      2. Pola asuh yang tidak memadai;
      3. Sanitasi dan air bersih tidak memadai;
      4. Pelayanan dasar tidak memadai;
      5. Pendidikan, pengetahuan dan keterampilan tentang gizi yang seimbang untuk balita kurang;
      6. Faktor ekonomi.

      Namun demikian, banyak penelitian mengungkapkan faktor sosio-budaya sangat berperan dalam proses konsumsi pangan dan terjadinya masalah gizi. Gaya hidup seperti kebiasaan makan keluarga dan susunan hidangannya merupakan salah satu manifestasi kebudayaan keluarga.

      Faktor keturunan yang dapat menyebabkan gizi buruk misal penyakit TB. Gejala penyakit TB seperti: sesak nafas, batuk, sakit dada dan penurunan nafsu makan pada penderita TB menambah terjadinya asupan makan dan minum pasien yang rendah dari kebutuhan. Ketidakmampu an memenuhi kebutuhan zat gizi meningkat sehingga mengakibatkan tubuh mengalami defisiensi/kekurangan zat gizi terutama energi dan protein.

      Demikian penjelasan singkat ini, moga bermanfaat.

  9. zimbah says:

    maaf, mau tanya:
    seandainya dari 9 ciri Kwasiorkor, kalau cuma ada 5 atau 6 yang terlihat, apakah termasuk katagori Kwasiorkor jg?
    maksih.

Leave a Reply