Home > Askeb II (Persalinan), Askeb Neonatus, Bayi dan Balita > Perawatan Bayi Baru Lahir

Perawatan Bayi Baru Lahir

Jan 06, 2014 2 Comments by lusa

Masa bayi baru lahir (neonatal) adalah masa 28 hari pertama kehidupan manusia. Pada masa ini terjadi proses penyesuaian sistem tubuh bayi dari kehidupan dalam rahim ke kehidupan di luar rahim. Masa ini adalah masa yang perlu mendapatkan perhatian dan perawatan yang ekstra karena pada masa ini terdapat mortalitas paling tinggi (Rudolf, 2006).

Berdasarkan hasil Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) 2012 menyatakan bahwa angka kematian bayi dalam usia 28 hari pertama masih cukup tinggi yaitu sebesar 34 per 1000 kelahiran hidup. Angka kematian bayi merupakan salah satu indikator derajat kesehatan bangsa. Tingginya angka kematian bayi dapat menjadi petunjuk bahwa pelayanan maternal dan neonatal kurang baik. Selain itu, penyebab tingginya kematian bayi dalam usia 28 hari pertama adalah kurang baiknya penanganan dan perawatan bayi baru lahir.

Perawatan bayi baru lahir meliputi:

  1. Pencegahan infeksi
  2. Penilaian bayi baru lahir
  3. Pencegahan kehilangan panas
  4. Asuhan tali pusat
  5. Inisiasi menyusu dini (IMD)
  6. Pencegahan perdarahan
  7. Pemberian imunisasi
  8. Pemeriksaan bayi baru lahir

Pencegahan Infeksi

Bayi baru lahir sangat rentan terhadap infeksi mikroorganisme selama proses persalinan berlangsung maupun beberapa saat segera setelah bayi lahir. Cara pencegahan infeksi adalah sebagai berikut: cuci tangan sebelum dan sesudah bersentuhan dengan bayi; memakai sarung tangan bersih pada saat menangani bayi; memastikan peralatan yang digunakan steril; dan memastikan semua pakaian maupun perlengkapan bayi dalam keadaan bersih.

Penilaian Bayi Baru Lahir

Penilaian awal yang dilakukan segera setelah lahir adalah dengan menjawab 4 pertanyaan, yaitu:

  1. Apakah bayi cukup bulan?
  2. Apakah air ketuban jenih dan tidak bercampur mekonium?
  3. Apakah bayi menangis atau bernafas?
  4. Apakah tonus otot bayi baik?

Pencegahan Kehilangan Panas

Sistem pengaturan suhu tubuh pada bayi baru lahir belum berfungsi sempurna. Oleh karena itu, segera lakukan upaya pencegahan kehilangan panas agar bayi tidak mengalami hipotermi. Hipotermi dapat menyebabkan bayi sakit berat bahkan kematian. Hipotermi mudah terjadi pada bayi yang tubuhnya dalam keadaan basah atau tidak segera dikeringkan/diselimuti meskipun berada di dalam ruangan yang relatif hangat. Cara mencegah terjadinya kehilangan panas dengan mengeringkan tubuh bayi tanpa membersihkan verniks; meletakkan bayi di tubuh ibu; menyelimuti dan memakaikan topi; dan tidak memandikan bayi sebelum 6 jam setelah lahir.

Asuhan Tali Pusat

Asuhan tali pusat dilakukan setelah dua menit segera setelah bayi lahir, lakukan pemotongan dan pengikatan tali pusat. Hal yang perlu diperhatikan dalam merawat tali pusat adalah sebagai berikut: cuci tangan sebelum dan sesudah merawat tali pusat; menjaga umbilikus tetap kering dan bersih; tidak boleh membungkus tali pusat dan memberikan bahan apapun di umbilikus; dan lipat popok di bawah umbilikus.

Inisiasi Menyusu Dini

Segera setelah bayi lahir dan telah dilakukan perawatan tali pusat, maka bayi diletakkan secara tengkurap di dada ibu dengan kulit bayi bersentuhan langsung dengan kulit ibu. Kontak kulit dilakukan satu jam lebih, bahkan sampai bayi dapat menyusu sendiri. Dukungan ayah dan keluarga sangat diperlukan oleh ibu dan bayi. Manfaat menyusu dini adalah: mengurangi 22% kematian bayi umur 28 hari; meningkatkan keberhasilan menyusui secara eksklusif; merangsang produksi ASI; dan memperkuat refleks menghisap bayi.

Pencegahan Perdarahan

Semua bayi baru lahir harus diberikan suntikan vitamin K1 1 mg secara intramuskuler setelah 1 jam kontak kulit ke kulit dan bayi selesai menyusu untuk mencegah perdarahan bayi baru lahir akibat defisiensi vitamin K yang dapat dialami sebagian bayi baru lahir.

Pemberian Imunisasi

Imunisasi yang diberikan 1 jam setelah pemberian vitamin K1 adalah imunisasi hepatitis B. Manfaat pemberian imunisasi hapatitis B untuk mencegah infeksi hepatitis B terhadap bayi, terutama yang ditularkan melalui ibu-bayi.

Pemeriksaan Bayi Baru Lahir

Pemeriksaan bayi baru lahir dilakukan pada saat bayi berada di klinik (dalam 24 jam) dan saat kunjungan tindak lanjut (KN) yaitu 1 kali pada umur 1-3 hari, 1 kali pada umur 4-7 hari dan 1 kali pada umur 8-28 hari.

Referensi

Anastasia, Ajeng. 2013. Perawatan Bayi Baru Lahir: Bayi Baru Lahir Juga Butuh Perawatan Lho. health.detik.com/read/2013/05/08/080233/2240715/775/bayi-baru-lahir-juga-butuh-perawatan-lho diunduh 3 Januari 2014 pukul 00.41 WIB.
Departemen Kesehatan RI. 2008. Buku Acuan: Pelatihan Klinik Asuhan Persalinan Normal. Jakarta: Departemen Kesehatan. Hlm: 119-138.
Direktorat Kesehatan Anak Khusus. 2010. Panduan Pelayanan Kesehatan Bayi Baru Lahir Berbasis Perlindungan Anak. Jakarta: Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Hlm: 18-29.
Lissauer, Tom dan Fanaroff, Avroy. 2008. At Glance Neonatologi. Jakarta: Penerbit Erlangga. Hlm: 44-45.
Pusdiknakes-WHO-JHPIEGO. 2001. Buku Asuhan Bayi Baru Lahir. Jakarta: Departemen Kesehatan RI. Hlm: 22-26.
Rudolf, Abraham. 2006Buku Ajar Pediatrik. Edisi 20. Jakarta: EGC.
Image, Koleksi pribadi lusa.web.id

Kata Kunci

proses wanita melahirkan dalam air, perawatan bayi baru lahir, asuhan bayi baru lahir, perawatan BBL, pengertian bayi baru lahir, makalah perawatan bayi baru lahir, penanganan bayi baru lahir, cara merawat bayi baru lahir, perawatan bayi baru lahir normal, pengertian perawatan bayi baru lahir, Merawat bayi baru lahir, perawatan bayi, perlengkapan bayi baru lahir, makalah bayi baru lahir, foto bayi baru lahir, penilaian bayi baru lahir, asuhan pada bayi baru lahir, materi perawatan bayi baru lahir, contoh makalah perawatan bayi baru lahir, penyebab dan pencegahanya pelayanan neonatal, penilaian keadaan tali pusat yang baik, pengertian perawatan bayi baru lahir menurut depkes, tindakan perawatan bayi baru lahir, Kelahiran pertama bayi, lusa wbbalita adalah.

Askeb II (Persalinan), Askeb Neonatus, Bayi dan Balita
© LUSA.web.id   |   Share :  
lusa

About the author

Pengajar dan pendidik aktif di perguruan tinggi di Yogyakarta dan Surakarta. Selain itu, juga seorang praktisi kesehatan di Yogyakarta. Menghabiskan waktu luang berkumpul bersama keluarga (suami & anak) serta menulis di lusa.web.id.

2 Responses to “Perawatan Bayi Baru Lahir”

  1. hanari says:

    apa yang menjadi faktor penyebab ada bayi lahir dengan berat badan dan panjang badan yang cenderung lebih tinggi ?

  2. wijiyanti says:

    Lengkap banget mbk dan menarik sekali isinya, salam kenal mbk, saya juga dari solo, tepatnya palur :)

Leave a Reply