Home > Askeb II (Persalinan) > Manajemen Aktif Kala III

Manajemen Aktif Kala III

Oct 25, 2011 11 Comments by lusa

Manajemen aktif kala III (tiga) sangat penting dilakukan pada setiap asuhan persalinan normal dengan tujuan untuk menurunkan angka kematian ibu. Saat ini, manajemen aktif kala III (tiga) telah menjadi prosedur tetap pada asuhan persalinan normal dan menjadi salah satu kompetensi dasar yang harus dimiliki setiap tenaga kesehatan penolong persalinan (dokter dan bidan).

Tujuan Manajemen Aktif Kala III

Tujuan manajemen aktif kala III (tiga) adalah untuk menghasilkan kontraksi uterus yang lebih efektif sehingga dapat mempersingkat waktu, mencegah perdarahan dan mengurangi kehilangan darah kala III (tiga) persalinan jika dibandingkan dengan penatalaksanaan fisiologis.

Penatalaksanaan manajemen aktif kala III (tiga) dapat mencegah terjadinya kasus perdarahan pasca persalinan yang disebabkan oleh atonia uteri dan retensio plasenta.

Keuntungan Manajemen Aktif Kala III

Keuntungan manajemen aktif kala III (tiga) adalah:

  1. Persalinan kala tiga lebih singkat.
  2. Mengurangi jumlah kehilangan darah.
  3. Mengurangi kejadian retensio plasenta.

Langkah Manajemen Aktif Kala III

Langkah utama manajemen aktif kala III (tiga) ada tiga langkah yaitu:

  1. Pemberian suntikan oksitosin.
  2. Penegangan tali pusat terkendali.
  3. Masase fundus uteri

Pemberian suntikan oksitosin

Pemberian suntikan oksitosin dilakukan dalam 1 menit pertama setelah bayi lahir. Namun perlu diperhatikan dalam pemberian suntikan oksitosin adalah memastikan tidak ada bayi lain (undiagnosed twin) di dalam uterus. Mengapa demikian? Oksitosin dapat menyebabkan uterus berkontraksi yang dapat menurunkan pasokan oksigen pada bayi.

Suntikan oksitosin dengan dosis 10 unit diberikan secara intramuskuler (IM) pada sepertiga bagian atas paha bagian luar (aspektus lateralis). Tujuan pemberian suntikan oksitosin dapat menyebabkan uterus berkontraksi dengan kuat dan efektif sehingga dapat membantu pelepasan plasenta dan mengurangi kehilangan darah.

Penegangan tali pusat terkendali

Klem pada tali pusat diletakkan sekitar 5-10 cm dari vulva dikarenakan dengan memegang tali pusat lebih dekat ke vulva akan mencegah evulsi tali pusat. Meletakkan satu tangan di atas simpisis pubis dan tangan yang satu memegang klem di dekat vulva. Tujuannya agar bisa merasakan uterus berkontraksi saat plasenta lepas. Segera setelah tanda-tanda pelepasan plasenta terlihat dan uterus mulai berkontraksi tegangkan tali pusat dengan satu tangan dan tangan yang lain (pada dinding abdomen) menekan uterus ke arah lumbal dan kepala ibu (dorso-kranial). Lakukan secara hati-hati untuk mencegah terjadinya inversio uteri. Lahirkan plasenta dengan peregangan yang lembut mengikuti kurva alamiah panggul (posterior kemudian anterior).

Ketika plasenta tampak di introitus vagina, lahirkan plasenta dengan mengangkat pusat ke atas dan menopang plasenta dengan tangan lainnya. Putar plasenta secara lembut hingga selaput ketuban terpilin menjadi satu.

Masase fundus uteri

Segera setelah plasenta lahir, lakukan masase fundus uteri dengan tangan kiri sedangkan tangan kanan memastikan bahwa kotiledon dan selaput plasenta dalam keadaan lengkap. Periksa sisi maternal dan fetal. Periksa kembali uterus setelah satu hingga dua menit untuk memastikan uterus berkontraksi. Evaluasi kontraksi uterus setiap 15 menit selama satu jam pertama pasca persalinan dan setiap 30 menit selama satu jam kedua pasca persalinan.

Referensi

Admin. 2011. Manajemen Aktif Kala III Terbukti Efektif Dalam Pencegahan Perdarahan Pascapersalinan. kesehatanibu.depkes.go.id/ diunduh 21 Oktober 2011. 12:26 AM
Depkes RI. 2008. Pelatihan Klinik Asuhan Persalinan Normal. Asuhan Esensial, Pencegahan dan Penanggulangan Segera Komplikasi Persalinan dan Bayi Baru Lahir. Buku Acuan.
Pusdiknakes., WHO, JHPIEGO. 2003. Panduan Pengajaran Asuhan Kebidanan Fisiologis Bagi Dosen Diploma III Kebidanan. Buku Asuhan Intrapartum.
Gambar manajemen aktif kala III, doctissimo.com

Kata Kunci

manajemen aktif kala 3, manajemen aktif kala iii, manajemen kala 3, manajemen aktif kala 3 persalinan, tanda pelepasan plasenta, masase fundus uteri, asuhan kebidanan persalinan normal, manajemen aktif kala tiga, kala 3 persalinan normal, menejemen aktif kala 3, pemberian oksitosin, managemen aktif kala 3, suntik oksitosin, pemberian oksitosin pada kala 3, tujuan manajemen aktif kala 3, askeb persalinan fisiologis, dosis oksitosin, manajemen kala 3 persalinan, MAK 3, lokasi penyuntikan oksitosin, pengertian suntikan oksitosin, menajemen aktif kala 3, MAK III, managemen aktif kala III, tujuan mak 3.

Askeb II (Persalinan)
© LUSA.web.id   |   Share :  
lusa

About the author

Pengajar dan pendidik aktif di perguruan tinggi di Yogyakarta dan Surakarta. Selain itu, juga seorang praktisi kesehatan di Yogyakarta. Menghabiskan waktu luang berkumpul bersama keluarga (suami & anak) serta menulis di lusa.web.id.

11 Responses to “Manajemen Aktif Kala III”

  1. Neneng Nur Hanafiah says:

    makasih,,,, kata-katanya gampang di mengerti banget…..
    semuanya lengkap seperti materi kuliahku,,,,
    semua mat kul ada…

  2. resna says:

    subhanallah lengkap sekali jadi betah pengen baca terus subhanallah sdah mau subuhhh keasyikan baca heee……..makasih ya bu bikin saya jadi paham dan seneng mempelajarinyaa.puji syukur pada allah alhamdulillah.

  3. nurhasanah aqila alhadits says:

    mudah”an dengan ilmu ini aku semakin mengertii dan dapat aku amalkan,,,
    thnkz bngtz yaa k,,,

  4. anny says:

    thanks ya ka’…ilmunya….sangt bermanfaat

  5. @3amindra says:

    mmmm keren ni, webnya bermutu dan bermanfaat banget apalagi buat saya yang lagi nyari-nyari bahan kuliah mengenai kesehatan..thanks banget ya kak semoga berkah karena udah sharing ilmu … *LANJUTKAN :)

  6. wiwik says:

    uk msh ngajar di MU eng

Leave a Reply