Home > Askeb IV (Patologi), Obstetri > Kehamilan Ektopik (Ectopic Pregnancy)

Kehamilan Ektopik (Ectopic Pregnancy)

Apr 10, 2012 3 Comments by lusa

Kehamilan ektopik adalah kehamilan abnormal yang terjadi di luar rongga rahim, janin tidak dapat bertahan hidup dan sering tidak berkembang sama sekali. Kehamilan ektopik disebut juga ectopic pregnancy, ectopic gestation, eccecyesis. Kehamilan ektopik merupakan penyebab kematian ibu pada umur kehamilan trimester pertama. Frekuensi kejadian kehamilan ektopik berkisar 1: 14,6 % dari seluruh kehamilan.

Istilah dalam Kehamilan Ektopik

Beberapa istilah yang berkaitan dengan kehamilan ektopik antara lain:

  1. Kehamilan ektopik terganggu adalah kehamilan ektopik yang membahayakan wanita.
  2. Kehamilan heterotopik adalah kehamilan intrauterin yang berdekatan dengan kehamilan ektopik.
  3. Kehamilan ektopik kombinasi (combined ectopic pregnancy) adalah kehamilan intrauterin yang bersamaan dengan kehamilan ekstrauterin.
  4. Kehamilan ektopik rangkap (compound ectopic pregnancy) adalah kehamilan intrauterin dan ekstrauterin lebih dulu terjadi, tapi janin sudah mati dan menjadi litopedion (janin yang sudah membatu).

Penyebab Kehamilan Ektopik

Penyebab kehamilan ektopik belum diketahui secara pasti. Namun demikian, penyebab kehamilan ektopik yang paling sering adalah faktor tuba (95%). Di bawah ini merupakan penyebab kehamilan ektopik:

  1. Faktor tuba, meliputi: penyempitan lumen tuba, gangguan silia tuba, operasi dan sterilisasi tuba yang tidak sempurna, endometriosis tuba, tumor;
  2. Faktor ovum, meliputi: rapid cell  devision, migrasi eksternal dan internal ovum, perlekatan membran granulosa;
  3. Penyakit radang panggul;
  4. Kegagalan kontrasepsi;
  5. Efek hormonal, meliputi: penggunaan kontrasepsi mini pil, dan
  6. Riwayat terminasi kehamilan sebelumnya.

Klasifikasi Kehamilan Ektopik

Sebagian besar kehamilan ektopik terjadi pada tuba. Tempat implantasi yang paling sering adalah ampula, kemudian isthmus, fimbriae, kornu, serta uterus intersisialis. Sedangkan kehamilan ektopik non-tuba sangat jarang terjadi, tetapi dapat terjadi pada abdomen, ovarium, atau servik.

Beberapa klasifikasi kehamilan ektopik adalah:

  1. Kehamilan interstisial (kornual)
  2. Kehamilan ovarium
  3. Kehamilan servik
  4. kehamilan abdominal

Kehamilan interstisial (kornual)

Kehamilan interstisial merupakan kehamilan yang implantasi embrionya di tuba falopi. Pasien menunjukkan gejala yang cukup lama, sulit didiagnosis dan lesi menyebabkan perdarahan masif ketika terjadi ruptur. Pada usia kehamilan 6-10 minggu akan terganggu. Hasil konsepsi dapat mati dan diresorbsi, keguguran, ruptur tuba. Angka kematian ibu akibat kehamilan interstisial adalah 2 %. Penanganan pada kasus ini dengan laparatomi.

Kehamilan ovarium

Kehamilan di ovarium lebih sering dikaitkan dengan perdarahan dalam jumlah banyak dan pasien sering mengalami ruptur kista korpus luteum secara klinis, pecahnya kehamilan ovarium, torsi, endometriosis.

Kehamilan servik

Kehamilan servik merupakan kehamilan dengan nidasi di kanalis servikalis, dinding servik menjadi tipis dan membesar. Kehamilan di servikalis ini jarang dijumpai. Tanda dari kehamilan ini adalah: kehamilan terganggu, perdarahan, tanpa nyeri, abortus spontan. Terapinya adalah histerektomi.

Kehamilan abdomen

Kehamilan abdominal terbagi menjadi: primer (implantasi sesudah dibuahi, langsung pada peritonium/ kavum abdominal) dan sekunder (embrio masih hidup dari tempat primer). Kehamilan dapat aterm dan anak hidup, namun didapatkan cacat. Fetus mati, degenerasi dan maserasi, infiltrasi lemak jadi lithopedion/ fetus papyraceus. Terapi kehamilan abdominal adalah: laparotomi, plasenta dibiarkan (teresorbsi).

Faktor Resiko Kehamilan Ektopik

Kondisi yang dapat meningkatkan resiko terjadinya kehamilan ektopik diantaranya adalah: endometriosis; riwayat radang panggul; riwayat kehamilan ektopik sebelumnya; riwayat pembedahan tuba; riwayat infertilitas; riwayat pemakaian IUD belum lama berselang; riwayat penyakit menular seksual (PMS) seperti: gonore dan klamidia; faktor usia hamil di atas 35 tahun; riwayat kebiasaan buruk (merokok) dan pasien dalam proses fertilisasi in vitro.

Gejala dan Tanda Kehamilan Ektopik

Ibu hamil yang mengalami kehamilan ektopik akan merasakan gejala pada usia kehamilan 6-10 minggu. Adapun gejala dan tanda yang dirasakan antara lain: amenorea/ tidak haid; Nyeri perut bagian bawah; perdarahan per vaginam iregular (biasanya dalam bentuk bercak-bercak darah); rasa sakit pada salah satu sisi panggul; tampak pucat; tekanan darah rendah, denyut nadi meningkat, ibu hamil mengalami pingsan dan terkadang disertai nyeri bahu akibat iritasi diafragma dari hemoperitoneum.

Diagnosis Banding Kehamilan Ektopik

Beberapa penyakit yang menyerupai dengan tanda dan gejala kehamilan ektopik antara lain: abortus iminen, abortus kompletus, Korpus luteum pecah, perdarahan disfungsional, apendisitis, penyakit radang panggul, dan fibroid.

Diagnosis Kehamilan Ektopik

Kehamilan ektopik biasanya sulit didiagnosa dengan cepat, dikarenakan tanda dan gejala sama dengan kehamilan normal. Untuk menegakkan diagnosa, maka dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu:

  1. Anamnesis, untuk mengetahui keluhan yang dirasakan ibu;
  2. Pemeriksaan fisik;
  3. Tes kehamilan;
  4. Pengukuran kadar beta-HCG;
  5. Sonografi transvaginal, untuk mendeteksi kantung kehamilan intrauterin;
  6. Kuldosintesis, untuk mengetahui apakah dalam kavum Douglas ada darah;
  7. Pemeriksaan hematokrit;
  8. Dilatasi dan kuretase, dan
  9. Laparoskopi,  digunakan sebagai alat bantu diagnostik terakhir untuk kehamilan ektopik, apabila hasil penilaian prosedur diagnostik yang lainnya meragukan.

Penatalaksanaan Kehamilan Ektopik

Tujuan pengobatan akan bergeser dari mencegah kematian menjadi mengurangi kesakitan dan mempertahankan kesuburan, apabila dilakukan diagnosis yang lebih awal

Adapun penatalaksanaan pada kasus kehamilan ektopik antara lain:

  1. Terapi medikamentosa
  2. Terapi pembedahan

Terapi medikamentosa

Terapi medikamentosa dapat dilakukan dengan pemberian Metotreksat (MTX), injeksi intramuskular 50 mg/m2 merupakan pengobatan yang efektif untuk pasien-pasien yang memenuhi kriteria. Dosis diberikan pada hari ke 1, tetapi kadar beta-HCG akan mengalami peningkatan selama beberpa hari. Kriteria untuk mendapatkan metotreksat adalah: stabil secara hemodinamik tanpa perdarahan aktif, pasien ingin mempertahankan kesuburannya, tidak ditemukan gerakan janin  dan kadar beta-HCG tidak lebih 6000 mIU/ml.

Adapun kontraindikasinya adalah: imunodefisiensi, ibu menyusui, alkoholisme, leukopenia, penyakit paru aktif, disfungsi hati, disfungsi ginjal, gerakan jantung embrio dan kantung kehamilan lebih dari 3,5 cm.

Terapi pembedahan

Terapi pembedahan definitif berupa salpingektomi merupakan terapi pilihan untuk wanita yang secara hemodinamik tidak stabil. Adapun terapi pembedahan konservatif yang sepenuhnya sesuai untuk pasien dengan hmodinamik stabil adalah:

  • Salpingostomi linear laparoskopik adalah prosedur yang paling sering digunakan.
  • Salpingektomi parsial meripakan pengangkatan bagian tuba falopi yang rusak dan diindikasikan ketika terdapat kerusakan yang luas atau perdarahan lanjutan setelah salpingostomi.

Prognosis Kehamilan Ektopik

Sepertiga dari wanita yang pernah mengalami kehamilan ektopik, untuk selanjutnya dapat hamil lagi. Kehamilan ektopik bisa terjadi kembali pada sepertiga wanita dan beberapa wanita tidak hamil lagi. Kemungkinan wanita dapat berhasil hamil, tergantung dari: faktor usia, apakah sudah memiliki anak dan mengapa kehamilan ektopik pertama terjadi. Sedangkan tingkat kematian akibat kehamilan ektopik telah terjadi penurunan dalam 30 tahun terakhir menjadi kurang dari 0,1%.

Komplikasi Kehamilan Ektopik

Komplikasi yang dapat timbul akibat kehamilan ektopik, yaitu: ruptur tuba atau uterus, tergantung lokasi kehamilan, dan hal ini dapat menyebabkan perdarahan masif, syok, DIC, dan kematian.

Komplikasi yang timbul akibat pembedahan antara lain: perdarahan, infeksi, kerusakan organ sekitar (usus, kandung kemih, ureter, dan pembuluh darah besar). Selain itu ada juga komplikasi terkait tindakan anestesi.

Referensi

Errol, Norwitz. 2008. At aGlance Obstetri dan Ginekologi. Jakarta: Erlanga. Hlm: 16-17
Fadlun, dkk. 2011. Asuhan Kebidanan Patologis. Jakarta : Salemba Medika. Hlm. 43-47.
Rustam, Mochtar. 1998. Sinopsis Obstetri. Edisi 2. Jakarta: EGC. Hlm. 226-237.
Scoot, James. 2002. Danforth Buku Saku Obstetri Dan Ginekologi. Jakarta: Widya Medika. Hlm116-123.
Linda J. Vorvick, MD. Ectopic Pregnancy. nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/000895.htm Diunduh 3 April 2012 pukul 01:40 WIB.
Josie, tenor. 2000. Ectopic Pregnancy. aafp.org/afp/2000/0215/p1080.html Diunduh 3 April 2012 pukul 02:10 WIB.
Anggasuryadi. 2010. Kehamilan Ektopik. anggasuryadi.wordpress.com/2010/01/23/kehamilan-ektopik/  Diunduh 3 April 2012 pukul 03:42 WIB.
Image, umm.edu

Kata Kunci

kehamilan ektopik, kehamilan ectopic, komplikasi kehamilan ektopik, kehamilan ektopik terganggu, laparatomi, pathway kehamilan ektopik, hamil ektopik, kehamilan etopik, klasifikasi kehamilan ektopik, pathway kehamilan ektopik terganggu, penatalaksanaan KET, gejala kehamilan ektopik, kehamilan ektropik, askeb kehamilan ektopik, penatalaksanaan kehamilan ektopik, tanda tanda kehamilan ectopic, klasifikasi kehamilan ektopik terganggu, klasifikasi pada kehamilan ektopik, komplikasi kehamilan ektopik yang akan terjadi, kehamilan ektopik pengertian, kehamilan ektopik doc, kehamilan ektopik apakah bisa bertahan sampai aterm, gejala hamil ektopic, diagnosa banding kehamilan ektopik, bayi ectopic hidup atau mati.

Askeb IV (Patologi), Obstetri
© LUSA.web.id   |   Share :  
lusa

About the author

Pengajar dan pendidik aktif di perguruan tinggi di Yogyakarta dan Surakarta. Selain itu, juga seorang praktisi kesehatan di Yogyakarta. Menghabiskan waktu luang berkumpul bersama keluarga (suami & anak) serta menulis di lusa.web.id.

3 Responses to “Kehamilan Ektopik (Ectopic Pregnancy)”

  1. Eka chandrawinata says:

    Ilmu bru

  2. afifah says:

    Ass… mbak pada malam tgl 20 july 2012 kemarin saya mengalami keguguran, padahal selama ini saya tidak merasakan tanda-tanda kehamilan, hanya saja 2 bulan sebelumnya saya mengalami flek yang berlangsung tidak teratur. misalnya seminggu timbul flek seminggu kemudian bersih datang lagi flek begitu seterusnya berlangsung selama 2bulanan dan tau-tau saya mengalami pendarahan hebat disertai gumpalan darah dan seperti gajih berwarna putih sebesar kepalan tangan. saya langsung ke DR, dan dinyatakan keguguran, saya tidak puas dgn jawaban2 DR, sehingga saya males konsultasi lagi dgn DR. setelah keguguran saya masih mengalami flek selama 2minggu baru bersih total, seminggu kemudian kami baru berani melakukan hub suami istri tak taunya 3 hari kemudian saya mengalami flek lagi. tadi pagi saya coba TP hasilnya negatif. kira kira kenapa ya dengan saya? saya menikah sudah 6tahun dan belum dikarunia seorang anakpun. padahal haid saya teratur, dan DR mengatakan sya tidak memiliki kelainan. saya minta pencerahan dari mbak, mudah2an mbak mengetahui apa yang sebaiknya saya lakukan. atas jawabannya saya sampaikan Jazakalloh. tolong bales ke alamat email saya ya mbak.

Leave a Reply