Home > Askeb I (Kehamilan) > Kebutuhan Psikologis Ibu Hamil

Kebutuhan Psikologis Ibu Hamil

Jul 31, 2011 2 Comments by lusa

Support Keluarga

Kehamilan merupakan krisis bagi kehidupan keluarga yang dapat diikuti dengan stres dan kecemasan. Perubahan dan adaptasi selama kehamilan, tidak hanya dirasakan oleh ibu tetapi seluruh anggota keluarga. Oleh karena itu, selama kehamilan seluruh anggota keluarga harus terlibat terutama suami. Dukungan dan kasih sayang dari anggota keluarga dapat memberikan perasaan nyaman dan aman ketika ibu merasa takut dan khawatir dengan kehamilannya.

Dukungan Suami

Dukungan dan peran serta suami selama kehamilan meningkatkan kesiapan ibu hamil dalam menghadapi kehamilan dan persalinan bahkan dapat memicu produksi ASI. Tugas suami yaitu memberikan perhatian dan membina hubungan baik dengan istri, sehingga istri mengkonsultasikan setiap masalah yang dialaminya selama kehamilan. Penelitian yang dimuat dalam artikel ”What Your Partner Might Need From You During Pregnancy” terbitan Allina Hospitals dan Clinics (2001), Amerika Serikat, mengatakan keberhasilan seorang istri dalam mencukupi kebutuhan ASI untuk bayinya kelak sangat ditentukan oleh seberapa besar peran dan keterlibatan suami dalam masa kehamilan. Contoh dukungan suami selama kehamilan antara lain: mengajak istri jalan-jalan ringan, menemani istri memeriksakan kehamilannya, tidak membuat masalah dalam berkomunikasi.

Penelitian di Indonesia, dukungan suami yang diharapkan istri yang sedang hamil antara lain:

  1. Suami mendambakan bayi dalam kandungan istri
  2. Suami senang mendapat keturunan
  3. Suami menunjukkan kebahagiaan pada kehamilan istri saat ini
  4. Suami memperhatikan kesehatan istri
  5. Suami menghibur atau menenangkan ketika istri menghadapi masalah
  6. Suami menasihati istri agar tidak terlalu lelah bekerja
  7. Suami membantu tugas istri
  8. Suami berdoa untuk kesehatan istri dan keselamatan ibu-calon bayi
  9. Suami menunggu ketika istri melahirkan baik secara normal maupun operasi

Dukungan Keluarga

Keluarga harus menjadi bagian dalam mempersiapkan pasangan menjadi orang tua.
Dukungan keluarga dapat berbentuk:

  1. Orang tua kandung maupun mertua mendukung kehamilan ini
  2. Orang tua kandung maupun mertua sering berkunjung
  3. Seluruh keluarga mendoakan keselamatan ibu dan bayi
  4. Menyelenggarakan ritual adat istiadat

Dukungan Lingkungan

Dukungan lingkungan dapat berupa:

  1. Doa bersama untuk keselamatan ibu dan bayi
  2. Membicarakan dan menasehati tentang pengalaman hamil dan melahirkan
  3. Kesediaan untuk mengantarkan ibu periksa
  4. Menunggui ibu ketika melahirkan
  5. Mereka dapat menjadi seperti saudara ibu hamil

Support Tenaga Kesehatan

Tenaga kesehatan khususnya bidan sangat berperan dalam memberikan dukungan pada ibu hamil. Bidan sebagai tempat mencurahkan segala isi hati dan kesulitannya dalam menghadapi kehamilan dan persalinan. Tenaga kesehatan harus mampu mengenali keadaan yang terjadi disekitar ibu hamil. Hubungan yang baik, saling mempercayai dapat memudahkan bidan/ tenaga kesehatan dalam memberikan pendidikan kesehatan.

Peran bidan dalam memberikan dukungan antara lain: melalui kelas antenatal, memberikan kesempatan kepada ibu hamil yang bermasalah untuk konsultasi, meyakinkan bahwa ibu dapat menghadapi perubahan selama kehamilan, membagi pengalaman yang pernah dirasakan sendiri, dan memutuskan apa yang harus diberitahukan pada ibu dalam menghadapi kehamilannya.

Rasa Aman dan Nyaman Selama Kehamilan

Ketidaknyamanan fisik maupun psikologis dapat terjadi pada ibu selama kehamilan. Kerjasama bidan dengan keluarga sangat diharapkan agar dapat memberikan perhatian dan mengatasi masalah yang terjadi selama kehamilan. Dukungan dari suami, keluarga yang lain dan tenaga kesehatan dapat memberikan perasaan aman dan nyaman selama kehamilan. Kebutuhan ibu hamil ada dua, yaitu:

  1. Menerima tanda-tanda bahwa ibu dicintai dan dihargai
  2. Merasa yakin akan penerimaan pasangannya terhadap calon bayinya

Persiapan Menjadi Orang Tua

Persiapan menjadi orang tua sangat penting karena akan terjadi banyak perubahan peran ketika bayi lahir. Bagi pasangan baru, persipan dapat dilakukan dengan banyak berkonsultasi. Sedangkan bagi pasangan yang telah mempunyai lebih dari satu anak dapat belajar dari pengalaman mengasuh anak sebelumnya. Persiapan yang tidak kalah pentingnya adalah persiapan ekonomi. Persiapan menjadi orang tua mempunyai dua komposnen yaitu:

  1. Komponen yang bersifat praktis dan mekanis, melibatkan keterampilan kognitif dan motorik – Keterampilan kognitif-motorik misalnya memberi makan, menjaga dari bahaya. Kemampuan ini dipengaruhi oleh pengalaman pribadi dan budaya.
  2. Komponen yang bersifat emosional, melibatkan keterampilan afektif dan kognitif – Keterampilan kognitif-afektif misalnya: bersikap yang lembut, waspada dan memberi perhatian kepada bayinya.

Hal-hal yang perlu diperhatikan terhadap kehadiran dari bayi baru lahir adalah:

  1. Temperamen
  2. Cara pasangan mengartikan stres dan bantuan
  3. Bagaimana mereka berkomunikasi dan mengubah peran sosial mereka

Terdapat 2 fase peralihan menjadi orang tua yaitu fase penantian dan fase bulan madu.

Fase Penantian

  1. Berkaitan dampaknya pada kehamilan
  2. Calon orang tua perlu menyelesaikan tugasnya untuk menjadi orang tua, misalnya: pembagian tugas dalam keluarga.
  3. Pasangan dalam fase ini akan mengalami perasaan yang hebat, tantangan, dan tanggung jawab

Fase bulan madu

  1. Sangat berdampak pada masa puerperium, perlu mendapat perhatian pada asuhan kebidanannya
  2. Bersifat psikis dan bukan merupakan saat damai dan gembira
  3. Hubungan antar pasangan memiliki peran penting dalam membina hubungan baru dengan bayi
  4. Merupakan fase yang beratà adaptasi dengan anggota baru

Persiapan Sibling

Sibling rivalry adalah rasa persaingan antara saudara kandung akibat kelahiran anak berikutnya. Sibling ditunjukkan dengan penolakan terhadap kelahiran adiknya, menangis, menarik diri dari lingkungannya, menjauh dari ibunya atau melakukan kekerasan terhadap adiknya. Usia dan tingkat perkembangan anak mempengaruhi respon mereka. Oleh karena itu, persiapan harus memenuhi kebutuhan setiap anak. Persiapan bagi anak mencakup penjelasan yang dilihat dan didengar.
Cara untuk mengatasi terjadinya sibling, antara lain:

  1. Menjelaskan pada anak tentang posisinya
  2. Melibatkan anak dalam persiapan kelahiran adiknya
  3. Mengajak anak berkomunikasi dengan calon bayi yang ada dalam kandungan ibunya
  4. Mengenalkan anak dengan profil bayi

Referensi

Andina. 2010. Adaptasi Psikologi Dalam Kehamilan. andienbecomeamidwife.blogspot.com/2010/02/adaptasi-psikologi-dalam-kehamilan.html diunduh 1 Mei 2011 08:57 PM
Bramantyo, L. 2008. Peran Suami dalam Kehamilan. bibilung.wordpress.com/2008/07/17/peran-suami-dalam-kehamilan/ diunduh 2 Mei 2011 03:12 AM
Kusmiyati, Y. 2010. Perawatan Ibu Hamil. Yogyakarta: Fitamaya
Sulistyawati, A. 2009. Asuhan Kebidanan Pada Masa Kehamilan. Jakarta: Salemba Medika

Kata Kunci

kebutuhan psikologis ibu hamil, kebutuhan psikologi ibu hamil, askeb ibu hamil, psikologi ibu hamil, psikologis ibu hamil, psikologi kehamilan, peran suami saat istri hamil, kebutuhan psikologi ibu hamil trimester 1 2 3, kebutuhan fisik ibu hamil, perasaan ibu hamil, kebutuhan psikologis ibu hamil trimester 1 2 3, makalah ibu hamil, kebutuhan dasar ibu hamil, perasaan wanita hamil, kebutuhan psikologis ibu hamil trimester 1 2 dan 3, kebutuhan fisik ibu hamil trimester 1 2 3, makalah psikologi ibu hamil, psikologis, kebutuhan psikologis ibu trimester 1 2 3 dalam support keluarga, kebutuhan psikologi pada ibu hamil, gambar pepek ibu hamil, support keluarga, ppt askeb 1 faktor psikologis pada ibu hamil, Support tenaga kesehatan terhadap ibu hamil, persiapan saudara kandung (sibling)-Askeb.

Askeb I (Kehamilan)
© LUSA.web.id   |   Share :  
lusa

About the author

Pengajar dan pendidik aktif di perguruan tinggi di Yogyakarta dan Surakarta. Selain itu, juga seorang praktisi kesehatan di Yogyakarta. Menghabiskan waktu luang berkumpul bersama keluarga (suami & anak) serta menulis di lusa.web.id.

2 Responses to “Kebutuhan Psikologis Ibu Hamil”

  1. sabariyah says:

    LUSA.WEB,,,
    mau tanya nih,,,kehamilan saya menjalani 2 bulan,tapi jarang bisa makan,terlebih lagi kalau harus minum susu sapi,pasti mau muntah,selain susu sapi apa ada sesuatu yang bisa menggantikan susu sapi tapi nutrisinya tetap sama,,?

  2. tri julianti says:

    dukungan keluarga sangatlah penting, terutama orang paling dekat yaitu suami, karena dukungan suami dapat meningkatkan semangat serta mental bagi sang ibu.

    :)

Leave a Reply