Home > Askeb I (Kehamilan) > Deteksi Dini Komplikasi Ibu dan Janin

Deteksi Dini Komplikasi Ibu dan Janin

Sep 02, 2009 31 Comments by lusa

Selama pemeriksaan antenatal, bidan akan memberitahu pasien jika ia mengalami tanda-tanda bahaya dan akan mendeteksinya. Hal ini, penting bagi bidan untuk memeriksa tanda-tanda bahaya yang kemungkinan akan dialami ibu dan janin.
Deteksi dini komplikasi ibu dan janin meliputi :

  1. Tanda-tanda dini bahaya / komplikasi ibu dan janin masa kehamilan muda
  2. Tanda-tanda dini bahaya / komplikasi ibu dan janin masa kehamilan lanjut

Tanda-tanda dini bahaya / komplikasi ibu dan janin masa kehamilan muda

Perdarahan pervaginam

  1. Abortus
  2. Kehamilan Mola
  3. Kehamilan Ektopik

Abortus

Abortus adalah berakhirnya kehamilan oleh akibat-akibat tertentu pada atau sebelum kehamilan 22 minggu atau buah kehamilan belum mampu hidup diluar kandungan.

Tabel Tanda dan Penanganan Abortus Sesuai Jenisnya
Jenis AbortusTandaPenanganan
IminenFlek (darah coklat)Bed rest total
InsipienOstium terbuka, darah +, nyeriDilatasi & kuterase
InkomplitDarah -/+, nyeri, sebagian konsepsi keluarDigital, uterotonika & antibiotika
KomplitHasil konsepsi keluarUterotoni

Kehamilan Mola

Suatu kehamilan dimana setelah fertilisasi, hasil konsepsi tidak berkembang menjadi embrio tetapi terjadi proliferasi dari vili korealis disertai dengan degenerasi hidropik. Tandanya adanya perdarahan, besar uterus tidak sesuai umur kehamilan, tidak ada tanda pasti hamil, keluar jaringan mola, kadar HCG positif, muka dan badan pucat kekuningan dan saat USG ada gambaran seperti badai salju. Penanganannya adalah evakuasi mola secepatnya dan periksa ulang secara teratur.

Kehamilan Ektopik

Kehamilan ektopik adalah kehamilan dimana setelah fertilisasi implantasi terjadi di luar endometrium kavum uteri, seperti di ovarium, serviks dan tuba fallopi.

Tanda dan gejalanya adalah HCG positif, amenorea, perdarahan vagina, nyeri abdomen bagian bawah, pucat/ anemi, kesadaran menurun dan lemah, syok hipovolemik, nyeri goyang porsio dan perut kembung. Penanganannya dilakukan stabilisasi dengan merestorasi cairan tubuh dengan larutan kristaloid dan tindakan operatif.

Hipertensi gravidarum

Hipertensi dalam kehamilan berarti bahwa wanita telah menderita hipertensi sebelum hamil atau disebut pre eklamsia tidak murni. Hipertensi dalam kehamilan sering dijumpai dalam klinis, yang terpenting adalah menegakkan diagnosis seawal mungkin.

Tabel Klasifikasi Hipertensi Menurut JNC VII (2003)
KlasifikasiSistolikDiastolik
Normal< 120< 180
Pre hipertensi120 – 13980 – 89
Hipertensi stadium I140 – 15990 – 99
Hipertensi stadium II>= 160>= 10

Definisi Hipertensi

Definisi hipertensi dalam kehamilan menurut WHO :

  • Tekanan sistol ? 140 atau tekanan diastol ? 90 mmHg.
  • Kenaikan tekanan sistolik ? 15 mmHg dibandingkan tekanan darah sebelum hamil atau pada trimester pertama kehamilan.

Klasifikasi Hipertensi

  • Hipertensi Essensial – Hipertensi terjadi sebelum kehamilan atau pada 20 pekan pertama kehamilan yang menetap sampai 12 pekan pasca persalinan.
  • Hipertensi Gestasional – Kenaikan tekanan darah diatas normal pada waktu kehamilan tanpa terjadi proteinuria, dan kembali normal dalam 12 pekan pasca persalinan.
  • Pre-Eklampsia dan Eklampsia – Hipertensi ringan sampai berat dengan proteinuria (>0,3 gr dalam 24 jam). Jika tidak ada proteinuria, tersangka preeklampsia bila terjadi kenaikan tekanan darah dan ada keluhan sakit kepala, gangguan penglihatan, nyeri perut. Pada pemeriksaan laboratorium didapatkan kadar creatinin serum >1,2 mg/dl, jumlah trombosit < 100.000 sel /mm3, anemia hemolitik dan kenaikan SGOT, SGPT.
  • Pre-Eklampsia dengan Hipertensi Kronik – Pre eklampsia yang terjadi pada penderita hipertensi esensial.

Penatalaksanaan Hipertensi

Penatalaksanaan hipertensi dalam kehamilan dengan memberikan obat anti hipertensi antara lain Methyldopa, Labetalol, Nifedipin SR dan Hydralazine.

Nyeri perut bagian bawah

Nyeri perut / abdomen yang tidak berhubungan dengan persalinan normal adalah normal. Nyeri abomen yang menunjukkan masalah yang mengancam jiwa adalah yang hebat, menetap, dan tidak hilang meskipun telah istirahat. Hal ini bisa terjadi pada apendisitis, kehamilan ektopik, abortus, penyakit radang pelvik, persalinan preterm, gastritis, penyakit kantong empedu, solusio plasenta, infeksi saluran kemih atau infeksi lain.

Tanda-tanda dini bahaya/ komplikasi ibu dan janin masa kehamilan lanjut

Perdarahan per vaginam

Perdarahan per vaginam pada kehamilan lanjut terjadi setelah kehamilan 28 minggu. Perdarahan antepartum dapat berasal dari kelainan plasenta (plasenta previa, solusio plasenta atau perdarahan yang belum jelas sebabnya) dan bukan dari kelainan plasenta (erosi, polip, varises yang pecah).

Plasenta Previa

Plasenta Previa adalah keadaan dimana plasenta berimplantasi pada tempat abnormal yaitu pada segmen bawah rahim sehingga menutupi ostium uteri internal. Tanda dan gejalanya adalah perdarahan tanpa nyeri atau perdarahan dengan awitan mendadak. Penanganannya adalah dengan terapi pasif yaitu jangan melakukan periksa dalam, lakukan USG, evaluasi kesejahteraan janin, rawat inap/ tirah baring atau terapi aktif  dengan mengakhiri kehamilan.

Solusio Plasenta

Solusio Plasenta adalah suatu keadaan dimana plasenta yang letaknya normal terlepas dari pelekatannya sebelum janin lahir, terjadi pada umur kehamilan diatas 22 minggu atau berat janin 500 gram. Tanda dan gejalanya adalah uterus seperti papan, nyeri abdomen yang hebat dan tidak dapat tertahankan, nyeri punggung, kolik, kontraksi hipertonik, nyeri tekan pada uterus, DJJ dapat normal/ tidak normal, gerakan janin tidak stabil, perdarahan tersembunyi dan syok. Penanganannya adalah atasi syok dan anemia, tindakan operatif (SC atau partus pervaginam).

Keluar cairan per vaginam

Cairan pervaginam dalam kehamilan normal apabila tidak berupa perdarahan banyak, air ketuban maupun leukhore yang patologis.

Penyebab terbesar persalinan prematur adalah ketuban pecah sebelum waktunya. Insidensi ketuban pecah dini 10 % mendekati dari semua persalinan dan 4 % pada kehamilan kurang 34 mg.

Penyebab : serviks inkompeten, ketegangan rahim berlebihan (kehamilan ganda, hidramnion), kelainan bawaan dari selaput ketuban, infeksi. Penatalaksanaan : pertahankan kehamilan sampai matur, pemberian kortikosteroid untuk kematangan paru janin, pada UK 24-32 minggu untuk janin tidak dapat diselamatkan perlu dipertimbangkan melakukan induksi, pada UK aterm dianjurkan terminasi kehamilan dalam waktu 6 jam sampai 24 jam bila tidak ada his spontan.

Gerakan janin berkurang

Gerakan janin berkurang bisa disebabkan oleh aktifitas ibu yang berlebihan sehingga gerak janin tidak dirasakan, kematian janin, perut tegang akibat kontraksi berlebihan ataupun kepala sudah masuk panggul pada kehamilan aterm.

Kematian janin

Merupakan komplikasi kehamilan yang berat.

Penyebab umum : abnormalitas kromosom, malformasi kongenital. Infeksi, penyebab imunologi dan komplikasi penyakit maternal.

Temukan pada saat pengkajian : gerakan janin menghilang, DJJ tidak terdengar, keluar flek disertai nyeri, kontraksi uterus dan penipisan serviks, janin lahir mati dan kurus. Penanganan : akhiri kehamilan dengan induksi bila tidak terjadi persalinan spontan.

Referensi

Manuaba, IBG, 1998. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan, dan Keluarga Berencana Untuk Bidan. EGC. Jakarta.
Mochtar, 1998. Sinopsis Obstetri Jilid 1. EGC. Jakarta.
Pusdiknakes, 2001. Buku 2 Asuhan Antenatal.
Sarwono, 2000. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal Dan Neonatal. Yayasan Bina Pustaka. Jakarta.
Scott, J. 2002. Buku Saku Obstetri Ginekologi. Jakarta: Widya Medika.
Image, babymed.com

Kata Kunci

Deteksi dini terhadap komplikasi ibu dan janin, deteksi dini komplikasi masa nifas, deteksi dini kehamilan, gerakan janin berkurang, deteksi dini komplikasi masa nifas dan penanganannya, penyebab gerakan janin berkurang, cara deteksi dini komplikasi pada masa nifas dan penanganannya, asuhan kebidanan pada ibu hamil normal, deteksi dini, melaksanakan deteksi dini terhadap komplikasi ibu dan janin, deteksi dini komplikasi ibu dan janin, cara deteksi dini komplikasi pada nifas dan penanganannya, deteksi dini komplikasi pada ibu masa nifas, komplikasi masa nifas dan penanganannya, deteksi dini komplikasi pada masa nifas dan penanganannya, makalah gambaran pemeriksaan kehamilan dengan komplikasi persalinan, komplikasi pada masa kehamilan muda, makalah tanda-tanda dini komplikasi ibu dan janin masa kehamilan lanjut, makalah deteksi dini terhadap komplikasi terhadap ibu dan janin, makalah deteksi dini terhadap komplikasi ibu dan janin, makalah deteksi dini terhadap komplikasi pada masa kehamilan usia muda dan lanjut, manfaat mendeteksi dini komplikasi yang terjadi pada ibu hamil, manfaat deteksi dini dan penanganan awal komplikasi, manfaat deteksi dini komplikasi pada kehamilan, makalah tentang deteksi dini komplikasi dalam kehamiln.

Askeb I (Kehamilan)
© LUSA.web.id   |   Share :  
lusa

About the author

Pengajar dan pendidik aktif di perguruan tinggi di Yogyakarta dan Surakarta. Selain itu, juga seorang praktisi kesehatan di Yogyakarta. Menghabiskan waktu luang berkumpul bersama keluarga (suami & anak) serta menulis di lusa.web.id.

31 Responses to “Deteksi Dini Komplikasi Ibu dan Janin”

  1. lily says:

    wah………..
    bgus banget teorix,
    bs g jelasin ttg erosi porsio dan retensio plasenta yg lengkap,
    q bingung nih…
    pndptx brbeda2…….
    tolong ya
    mkcih….

  2. pipit says:

    mau tanya dung tentang deteksi dini masa nifas 6 jam…

  3. nissa says:

    syukron ya berkat artikel ni tgs ane slesai jg

  4. desy says:

    bsa ga mnculin artikel yg khusus membhs tntng perdarahan pervaginam N hipertensi gravidarum pd ibu dan janin masa kehamilan lanjut,,,,,,

  5. reni says:

    tolong ditampilkan materi tentang hipertensi gestasional, mulai dari definisi, tanda gejala, faktor resiko, etiologi, dan penatalaksanaannya.makasih

    • lusa says:

      Masukan ditampung dulu njih mbak Reni… Insya Allah, sudah tercatat dalam daftar request materi…

      Materi dalam proses pembuatan, semoga segera publish..
      Terimakasih masukannya..

  6. nana says:

    ap za yu’ yang m’yangkut deteksi dini komplikasi persalinan

    • lusa says:

      Maksudnya materi yang berkaitan dengan komplikasi persalinan mbak?

      Penyulit dan komplikasi dalam persalinan dapat diklasifikasikan ke dalam penyulit persalinan kala I & kala II, penyulit persalinan kala III & IV.

      Penyulit kala I & kala II antara lain: kelainan presentasi dan posisi, distosia, kelainan alat kandungan, kelainan janin dan distosia kelainan jalan lahir.

      Sedangkan penyulit kala III & IV antara lain: atonia uteri, retensio plasenta, emboli air ketuban, robekan jalan lahir, inversio uteri, perdarahan kala IV (primer) dan syok obstetri.

  7. dr agus lukito says:

    Thanks banget mbak

  8. @ vie says:

    tolong dunk jelasin se jelas-jelasnya tentang penyakit trombo embolic dan sepsis puerperal

  9. Zeilet Ar says:

    mba, ad tdak materi sakit kepala yang hebat pada tanda-tanda bahaya pada masa kehamilan lanjut
    kehamilan lanjut…

    • lusa says:

      Materi yang berkaitan dengan tanda-tanda bahaya pada masa kehamilan lanjut, sudah ada..

      Ditunggu postingannya ya…:)

  10. meldayetti says:

    dosen …pintar

  11. meldayetti says:

    trima kasih ibuk lusa……

  12. niki andum says:

    wah penjelasan ibu cukup jelas dan membantu….good luck to stikes yogya

  13. Almas says:

    Bu lusa bisa minta tolong bantu komplikasi ibu dan janin pada kehamilan kembar tidak?

    • lusa says:

      Mater tentang komplikasi ibu dan janin pada kehamilan kembar kebetulan BELUM ADA..

      Insya Allah, masukan dan segera dibuat.. Tunggu tanggal tayangnya..

  14. nosrima yenti says:

    teori yg dsajikan bsa bantu kami dlam bwat tugas2,,,
    ist very good,,,
    tpi kmi minta bsa bwat jlasin lebih lengkap,,,

  15. ros says:

    mbak bantu prku yaa resume dasar hukum yang digunakan dalam pelaksanaan deteksi dini,pr askeb IV tolong mbak

  16. desii says:

    siang mbk………….mohon bantuannya……..saya sudah menikah 1 tahun ,,saya sempat hamil tp diluar kandungan,,,,,,,,,sekitar 6 bulan yg lalu,,tp ko sampai sekarang saya juga blm hamil…………….mohon bantuanya mbk,,,apa yg saya lakukan,,

  17. Lesman says:

    bu lusa minta tlong …
    d bwt Artikelnya yg baru Tntang masa nifas 2 jam , 6 jam, 6 hari, dan 6 minngu.
    mhon bantuannya ea bu ….
    thanks…

Leave a Reply